Wisata Tokyo

Distrik Shiodome sebagai situs Shimbashi

Distrik Shiodome (汐 留) adalah distrik kota yang baru-baru ini dibangun kembali di Tokyo, yang dibuka untuk umum pada tahun 2002. Pencakar langitnya yang spektakuler menampung banyak kantor, markas besar Nippon Television dan berbagai macam toko, kafe, restoran, teater, hotel dan tempat wisata lainnya.

Area Distrik yang dikeringkan

Distrik Shiodome awalnya merupakan rawa pasang surut yang memisahkan Istana Kekaisaran dari Teluk Tokyo. Selama Zaman Edo (1603-1867), rawa-rawa dikeringkan dan dikembangkan menjadi lahan pemukiman bagi tuan tanah feodal. Sejarah distrik tetap tercermin dalam nama Shiodome, yang secara harfiah berarti “menghentikan arus”.

Perkembangan Distrik

Pada tahun 1872, Distrik Shiodome terpilih sebagai situs Stasiun Shimbashi, terminal Tokyo jalur kereta api pertama di Jepang. Ketika rel kereta api itu kemudian diperpanjang ke Stasiun Tokyo, Stasiun Shimbashi dipindahkan ke lokasi saat ini dan Shiodome diubah menjadi halaman pengiriman, yang tetap menjadi tahun 1980-an.

Saat ini Perkembangan

Distrik ini memiliki perencanaan kota modern dengan lalu lintas bermotor dan pejalan kaki yang terbagi pada tingkat yang berbeda, dan jalan setapak yang ditinggikan serta lorong-lorong bawah tanah yang menghubungkan sebagian besar bangunan. Saat ini perkembangannya begitu pesat.

Akses dan Lokasi

Lokasi Distrik terhubung dengan Stasiun Shimbashi di Jalur JR Yamanote, Jalur JR Keihin-Tohoku dan Jalur Kereta Asakusa dan Ginza serta Stasiun Shiodome di Jalur Kereta Bawah Tanah Oedo dan Yurikamome, kereta layang ke Odaiba.