Wisata Kyoto

Melihat langsung Keindahan Kinkakuji Temple

wisata kyoto

Kinkakuji Temple (金 閣 寺, Golden Pavilion) adalah sebuah kuil Zen di Kyoto bagian utara yang memiliki dua lantai teratas yang sepenuhnya tertutup daun emas.

Secara resmi dikenal sebagai Rokuonji, kuil itu adalah vila pensiunan dari shogun Ashikaga Yoshimitsu, dan menurut kehendaknya itu menjadi kuil Zen dari sekte Rinzai setelah kematiannya pada 1408. Kinkakuji Temple adalah inspirasi untuk yang sama bernama Ginkakuji (Paviliun Perak) , dibangun oleh cucu Yoshimitsu, Ashikaga Yoshimasa, di sisi lain kota beberapa dekade kemudian.

Bekas Kompleks Pensiun Yoshimitsu

Struktur yang mengesankan yang dibangun menghadap ke kolam besar, dan merupakan satu-satunya bangunan yang tersisa dari bekas kompleks pensiun Yoshimitsu. Ini telah membakar berkali-kali sepanjang sejarahnya termasuk dua kali selama Perang Onin, perang sipil yang menghancurkan Kyoto dan baru-baru ini pada tahun 1950 ketika dibakar oleh seorang biarawan fanatik. Struktur saat ini dibangun kembali pada tahun 1955. Tempat ini dibangun untuk menggemakan budaya Kitayama yang luar biasa, budaya yang berkembang di lingkaran aristokratik Kyoto yang kaya selama masa Yoshimitsu.

Setiap lantai mewakili gaya arsitektur yang berbeda
Lantai Pertama

dibangun dalam gaya Shinden yang digunakan untuk bangunan istana selama Periode Heian , dan dengan pilar kayu alami dan dinding plester putih kontras belum melengkapi cerita-cerita atas yang berlapis emas dari paviliun. Patung Buddha Shaka (Buddha sejarah) dan Yoshimitsu disimpan di lantai pertama. Meskipun tidak mungkin untuk memasuki paviliun, patung-patung dapat dilihat dari seberang kolam jika Anda melihat lebih dekat, karena jendela depan lantai pertama biasanya tetap terbuka.

Lantai Kedua

dibangun dengan gaya Bukke yang digunakan di tempat tinggal samurai , dan eksteriornya benar-benar tertutup daun emas. Di dalamnya ada Bodhisattva Kannon yang duduk dikelilingi oleh patung-patung Empat Raja Surgawi; Namun, patung-patung itu tidak diperlihatkan kepada publik. Akhirnya, lantai ketiga dan paling atas dibangun dengan gaya Zen Hall Cina, disepuh di dalam dan luar, dan ditutup dengan phoenix emas.

Setelah melihat Kinkakuji Temple dari seberang kolam, pengunjung melewati bekas tempat tinggal kepala pendeta (hojo) yang terkenal karena pintu gesernya yang dicat (fusuma), tetapi tidak terbuka untuk umum. Pengunjung bisa berjalan sekali lagi melewati dari belakang kuil, kemudian melalui kebun yang mempertahankan desain asli mereka dari hari-hari Yoshimitsu. Kebun-kebun ini menyimpan beberapa tempat menarik lainnya termasuk Kolam Anmintaku yang dikatakan tidak pernah kering, dan patung-patung yang orang lemparkan koin untuk keberuntungan.

Menjelajahi Area Kuil

Setelah berjalan menelusuri jalan melalui kebun menuju ke Sekkatei untuk jamuan Minum Teh, lalu dilanjutkan ke Kinkakuji Temple selama Periode Edo, sebelum akhirnya pengunjung keluar dari area kuil. Dan area pintu keluar para pengunjung akan menemukan berbagai toko-toko suvenir dan sebuah kebun teh kecil di mana pengunjung dapat membeli teh dan manisan matcha seharga (¥ 500 yen) serta Fudo Hall, sebuah aula kuil kecil yang menyimpan patung Fudo Myoo, salah satu dari Lima Raja Kebijaksanaan dan pelindung Buddhisme. Patung ini dikatakan diukir oleh Kobo Daishi, salah satu tokoh paling penting dalam sejarah agama Jepang.

Akses menuju Kinkakuji Temple

Kinkakuji dapat diakses dari Stasiun Kyoto dengan menggunakan Bus Kota Kyoto nomor 101 atau 205 dalam waktu sekitar 40 menit dan untuk 230 yen.

Atau, dapat lebih cepat dan lebih dapat diandalkan untuk mengambil Jalur Kereta Bawah Tanah Karasuma ke Stasiun Kitaoji (15 menit, 260 yen) dan naik taksi (10 menit, 1000-1200 yen) atau bus (10 menit, 230 yen, nomor bus 101 , 102, 204 atau 205) dari sana ke Kinkakuji.

Jam Operasional

Jam buka dari 9:00 pagi hingga 17:00 sore

Harga tiket masuk ke tempat wisata ini sekitar 400 yen